Kontroversi 'Papi-Mami'

09.03

Apa enaknya jadi penyuka sesama jenis perempuan? Sebagai orangtua, kalian akan hamil dua-duanya. Terus, gimana pembagian jatah kalo sang anak mau netek? Nggak kuat, dong, netek sama empat buah tetek sekaligus. Dan sebelum bingung gimana mau kasih tetek, gimana kalian bikin anak? Ingat, anak bisa dibuat kalau ada burung dan sangkarnya. Kalau dua-duanya sangkar burung, siapa yang matuk?

Bagaimana dengan penyuka sesama jenis laki-laki? Udah nggak ada yang bisa hamil, nggak bisa kasih tetek, dan... burung... matuk... burung.

Namun, dari semua kerabat saya yang seperti itu, mereka tidak memedulikan apa pun. Mereka malah bersyukur bisa mendapatkan pasangan yang punya perasaan yang sama satu dengan yang lain. Salah satu contohnya adalah kedua teman saya. Sebut saja... Papi dan Mami.



Papi ini adik kelas saya dulu di SMA 1 Malang. Orangnya kecil, putih, dan mempunyai rambut harajuku seleher. Anggap aja Mita The Virgin versi bocah. Sedangkan Mami, entah muncul dari dimensi mana, yang pasti dia orang Banjarmasin.

Papi dan Mami awalnya kenal dari Facebook. Waktu memaksa mereka untuk saling kenal, dekat, dan bertukar pikiran. Mungkin, Papi dan Mami mendapatkan sesuatu yang tidak mereka dapat dari orang lain, sampai mereka yakin dan pede untuk memberitahukan ke semua orang kalau mereka sudah jadi sepasang kekasih.

Awalnya, hubungan ini hanya sebatas long distance. Mereka nggak pernah ketemu sebelumnya. Sampai akhirnya, Papi memutuskan untuk mendatangi Mami ke Banjarmasin. Begitupun sebaliknya, Mami mendatangi Papi ke Malang. Mereka berdua pun... semakin menjadi.

Cinta itu buta, kawan.


The Virgin versi idola cilik.

Kedatangan Mami di Malang sangat kontroversial di timeline Twitter maupun di Facebook. Semua pada ngomongin dua bocah ini. Dari status-status Facebook, wall-to-wall yang sangat frontal, sampai pertunjukan foto-foto mesra yang bisa membuat seorang waria langsung tobat ditempat.

Teman-teman Papi sendiri di sekolah sudah menasehati dia untuk kembali ke jalan yang benar. Dari ceramah keagamaan, kasih tahu baik-baik, sampai... memperlihatkan foto Ade Rai cuma pakai sempak biar Papi terangsang. Semuanya gagal.
    
Facebook Mami juga dipenuhi oleh caci maki teman-teman Papi agar mereka stop melanjutkan hubungan seperti itu, tapi... tetap tidak ada perubahan. Mereka berdua sudah biasa dengan makian yang dilontarkan.

,,,,,,

Menurut pandangan saya, hubungan mereka yang sampai berkorban seperti itu sangat dramatis. Bayangkan, Mami jauh-jauh dari Banjarmasin, menemukan cintanya di pulau seberang, sampai di Malang, malah dicaci-maki. Kalau ada produser yang mau mengangkat kisah ini ke sinetron, Cinta Fitri sepertinya bakal gulung tikar.

Semoga, semua pasangan kekasih, bagaimanapun bentuknya, diberikan jalan yang terbaik. Karena setiap kepala pasti punya pemikiran yang berbeda soal cinta.

,,,,,,

Terima Kasih Sudah Membaca!

25 Komentar

  1. wakakakka NGAKAK GULING-GULING .

    Ya Allah sadarkan merekaaaa

    BalasHapus
  2. huaaaa. sereeeem. anak SMANSA pulaaa.
    ckckckck.
    Yaa Allah ternyata ada beneran yaa.
    hmmmmm. :(

    BalasHapus
  3. iya hes... makanya nanda itu dijagain, hahaha

    BalasHapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  5. inilah wajah asli SMANSA yang sebenarnya , prihatin :|

    BalasHapus
  6. hahaha :D
    jadi penasaran siapa yg jadi mami ..
    wkwkw

    BalasHapus
  7. tara: kenapa penasaran? jangan dicari lho hahaha

    BalasHapus
  8. papi mami. dear mami : ak suka loh sama papimu. ak embat boleh ga ?

    BalasHapus
  9. :D ngakak gan baca postingan sampean
    respon balik oi

    BalasHapus
  10. padahal ini blog pendidikan loh, kok ngakak sih gan :D

    BalasHapus
  11. Weits, tentang yang seperti itu dulu saya pernah studi juga.. ada beberapa hal penyebabnya sih. Tapi, apapun itu, mereka manusia juga kan.. jangan dianggap sebagai virus menular lah. nice share :)

    BalasHapus
  12. semoga cepet sadar deh mereka dari pembelokan..
    sadar lah..sadar..

    mau tukeran link sob?

    BalasHapus
  13. Hmm...aq pernah mengadakan penelitian ttg homoseksual macam ini, hanya saja waktu itu aq lbh condong ke "gay" dan mengikuti keseharian seorang gay utk bbrp hari,knp aq g ambil lesbian?? krn utk lesbian aq g brani krn takut di taksir wakakakakak....tp pd dasarnya mrk itu sm dgn qta ada faktor2 tertentu yg membuat mrk begitu, dn itu sbuah pilihan, mrk jg bs bs berubah..hanya bth proses dn bimbingan dr kalian yg merasa sbg temannya, bukan malah di hujat..semakin di hujat..mrk semakin mempertahankan penyimpangannya...okee be wise to say something...

    BalasHapus
  14. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  15. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  16. wah kiamat sudah dekat -__-
    setau saya klo udh umur 21tahun orang yg "belok" itu akan lebih berani mengumbar "kelainan" pada dirinya sendiri
    Jgan lupa main-main ke Blogku
    Ratihkumalaa.blogspot.com
    terima kasih

    BalasHapus
  17. tapi Kak Indra ga kaya pami mami kan ya kak? *semogatidak*

    BalasHapus
  18. smoga bza mnjdi motivasi bg mereka n cepet sadar..

    cocok loh anda jd seorang motivator..
    :D

    BalasHapus
  19. Bhahahaha *ngakak sejadi-jadinya*

    itu bahasa prontal amat banggg...
    Tapi keren bgt dah loe bang jadi penulis..(Y) Semoga sukses dah!! Gak gagal lg kaya waktu ikut jd idol ma jd polisi.. :P

    amin amin amin~ :D

    by:: @InDera

    BalasHapus
  20. Bhahahaha *ngakak sejadi-jadinya*

    itu bahasa prontal amat banggg...
    Tapi keren bgt dah loe bang jadi penulis..(Y) Semoga sukses dah!! Gak gagal lg kaya waktu ikut jd idol ma jd polisi.. :P

    amin amin amin~ :D

    by:: @InDeraFC

    BalasHapus
  21. duh gak nahan banget itu potonya :3
    tapi papi mami bisa di bilang sangat berani ya, Bang. karna gak sedikit orang seperti mereka yang malu. *tepuktangan*

    BalasHapus
  22. wah wah kok bisa seperti itu ya biar itu terjadi hanya sekali doang jangan berkali2 dech

    BalasHapus

Popular Posts

CONTACT ME!

Nama

Email *

Pesan *