Surat Balasan Untuk Ayah

13.48

Almarhum Ayah di waktu mudanya adalah orang yang suka menulis. Apa pun bentuknya. Mulai dari cerita-cerita singkat, surat, sampai puisi. Salah satu puisi yang dibuatnya tercantum di buku Idol Gagal. Kalian yang sudah membaca tentu tahu isinya.
    
Berhubung beliau setelah menikah dengan Ibu masih harus sekolah Kepolisian  ke berbagai kota, menulis surat adalah salah satu cara untuk berkomunikasi jarak jauh. Memang, ada telepon. Tapi, jaman dulu, surat-menyurat itu masih menjadi pilihan banyak orang, termasuk Ayah dan Ibu.

Sebagai pasangan yang unyu, Ibu masih menyimpan semua surat-surat yang dikirimkan Ayah. Mulai dari jaman pacaran sampai menikah. Semuanya masih tersusun rapi di sebuah kotak. Kotak yang penuh dengan kenangan. Kertas dari surat-surat tersebut sudah banyak yang kotor, sobek, dan luntur warnanya. Untungnya tulisan-tulisan tangan Ayah masih bisa dibaca.
    
Sudah beberapa kali saya mendapati Ibu di kamar sedang mengutak-atik isi kotak surat itu, sekedar merapikan dan membaca kembali tulisan-tulisan Ayah. Sebagai anak kandung, saya bisa mengerti perasaan Ibu. Baginya, kotak itu adalah kumpulan obat rindu. Rindu yang luar biasa, karena dipisahkan nyawa. Rindu yang besar, karena ditahan dengan sabar. Rindu yang sendu, karena terlalu ingin bertemu.
    
Beberapa hari yang lalu, tanpa sepengetahuan saya, Ibu membuka kembali kotak itu. Dan melalui akun Twitter-nya (@syahriahyusuf udah ganti jadi @syahriahwidjaya), dia meng-upload sebuah foto dengan isi twit: "Surat Ayah from Bosnia to @indrawidjaya...."
    
Setelah membaca twit tersebut, sepulang dari kuliah, saya langsung menanyakan surat itu kepada Ibu.
    
"Mana suratnya, Bu? Itu waktu aku habis lulus TK, ya?"
    
"Iya, Nak. Dulu kan Ayah tugas di Bosnia. Dia masih gaya-gayaan baru ngetik di komputer, makanya bikin surat model begini. Waktu itu umur kamu masih enam tahun, baru bisa baca." jawab Ibu, sambil memegang surat yang dimaksud.
    
Saya akhirnya memegang surat dari Ayah secara langsung. Kertasnya ukuran A4, lipatannya masih belum berubah dari yang dibuat Ayah, dan tulisannya... capslock semua. Saya tersenyum sedikit, dan membacanya....



Setelah membaca surat itu, saya menghela napas.
    
Mungkin, ketika saya membacanya dulu di umur enam tahun, tulisan itu hanya akan menjadi bahan saya untuk memperlancar skill membaca. Tapi, saat ini, di secarik surat kecil itu, saya melihat banyak pesan yang tersirat. Pesan yang tidak main-main. Pesan yang tiap kalimatnya bisa dijabarkan panjang lebar. Pesan yang benar-benar dibuat seorang ayah untuk kebaikan hidup anaknya.    
    
"Ingat ya, Nak. Surat-surat ini jangan sampai hilang. Cuma ini hasil tulisan dari tangan Ayah yang bisa Ibu simpan. Jaga baik-baik," kata Ibu, mengingatkan. Saya mengangguk, dan mengembalikan surat itu kepada Ibu.

Sampai sekarang, surat-surat dan kotak itu masih tersimpan dengan rapi di dalam kamar Ibu. Saya juga masih suka membaca berulang kali dan merenungi isi dari tiap kalimat simpel yang ada di surat Ayah untuk saya itu.

Dalam kesempatan ini, saya ingin membalas surat Ayah. Hanya blog ini yang menjadi saksi bisu dari jawaban saya, dan hanya kalian, para pembaca blog saya, yang menjadi saksi hidupnya.


,,,,,,


Halo, Ayah!

Maaf, aku baru bisa balas suratnya sekarang. Surat itu ditulis waktu aku umur enam, ya? Sekarang umurku dua puluh dua. Berarti... aku telat enam belas tahun. Sekali lagi, maaf ya, Yah. 

Iya, Yah. Aku bakal rajin belajar, dan nggak akan nakal. Nggak ada gunanya juga jadi nakal, cuma bakal bikin malu Ibu. Kalo soal ngebut dan sebagainya, mudah-mudahan itu nggak akan aku lakuin. Muka kayak aku ini nggak pantes buat kebut-kebutan di jalan. Mending main PS di rumah.

Ayah tahu sendiri, aku susah kalo disuruh tidur siang. Dulu waktu di Balikpapan, Ayah suka ngiming-ngimingi ngajak jalan, tapi aku harus tidur siang dulu. Ya, cara itu emang berhasil. Tapi, susah buat dijadiin kebiasaan. Aku tidur siang kalo lagi bener-bener tepar, Yah. Oh iya, sekarang si Ary badannya udah lebih tinggi daripada aku. Dia 184, aku 180. Kami beda 4 senti. Kok bisa, Yah? Dia tumbuh terlalu pesat. Errr..., biar deh. Toh, dia udah sukses masuk Akpol, nerusin jejak Ayah.

Mainan yang Ayah beli buat aku dan Ary masih ada, loh. Lengkap. Di rumah sekarang, mainan-mainan itu sebagian disusun di lemari kaca ruang depan, sebagian lagi tersimpan rapi di kamarnya Ary. Makasih ya, Yah. I'll keep those toys!

Kalo masalah berhitung, aku kurang suka, Yah (dan memang kurang bisa). Aku kayaknya lebih condong ke membaca, dan menulis juga. Aku udah bikin buku lho, Yah. Lumayan, kan? Hobi aku nulis di blog yang Ayah bilang harus dimantapkan ini sekarang bener-bener jadi pekerjaan. And now, I love this job.

Sekarang aku jadi kepala keluarga, dan tugas kepala keluarga itu ya jagain semua anggotanya, kan? Pasti, Yah. Aku bakal berusaha buat ngejagain Ibu dan Ary. Kami juga bakal saling jaga, kok. Namanya juga tinggal bertiga. Saling jaga itu wajib!

Ajaran Ayah yang 'Kalo kalah, nggak boleh nangis. Kalo menang, adik Ary diberi' juga selalu diingetin sama Ibu kok, Yah. Jadi, Ayah tenang aja. Kami berdua nggak akan ngecewain Ayah dan Ibu. Sebagai saudara kandung, aku dan Ary sekarang bisa tumbuh dengan kepala yang dewasa, kok. Nggak ada lagi tengkar-tengkar sepele kayak jaman sekolahan dulu (apalagi timpuk-timpukan pake mainan Pokemon).

Kerja yang Ayah lakukan selama hidup udah lebih dari cukup. Ibu, aku, dan Ary udah sangat bisa hidup dari hasil keringat Ayah. Suatu hari nanti, aku juga akan ada di posisi Ayah, dan semua hal positif yang Ayah tanamkan di kepalaku akan aku tumbuhkan dengan baik.

Seperti yang Ayah minta, aku udah balas surat ini. Walaupun Ayah nggak bisa baca balasan ini secara langsung, aku yakin, Ayah selalu ada di dalam pikiranku, pikiran Ary, dan pikiran Ibu. Ayah pasti bisa membaca, mendengar, dan merasakan balasan surat ini dari atas sana.

Terima kasih banyak, Yah. Terima kasih banyak atas semua yang udah Ayah lakukan selama menghidupi keluarga. Aku, Ary, dan Ibu akan ngelanjutin semuanya. Terima kasih juga udah mengganti nama belakang aku dan Ary jadi 'Widjaya'. Karena dengan nama 'Indra Widjaya' dan 'Arya Widjaya', kami berdua bisa bernapas bangga hidup dengan menyandang nama Ayah.

I miss you, Father.


Indra Widjaya.

,,,,,,

Terima Kasih Sudah Membaca!

74 Komentar

  1. Mr. Widjaya proud to be your Father, Kak! Don't be sad, your Father in Heaven now :)

    BalasHapus
  2. Maulida firdayana19 Oktober 2012 14.13

    Aaa nangis deh bacanya *emot nangis*

    BalasHapus
  3. sukses jadi kepala keluarga ya kak ( ._.)9 Ayah kak Indra pasti bangga di sana..
    oh iya jangan nangis ( '-')/ #siapayangnangiswoi

    BalasHapus
  4. Bikin nangis siang2 gini :'(
    Kamu beruntung punya Ayah kayak beliau. Begitupun beliau yg punya anak kayak kalian, dan istri seperti ibumu :')

    BalasHapus
  5. makanya,kalo kuliah jangan males.ntar dilihat ayah abang dari atas sono,ntar ayah abang sedih gara2 abang kuliahnya males dan jangan sampe kaya poconggg ama alitt.kuliah ga selese2.buktiin ke ayah mu disana bang!kalo abang emang beneran bisa dibanggain keluarga! J A N G A N M A L E S K U L I A H!

    BalasHapus
  6. The same story :') tapi percayalah, tempat yang sudah disediakan untuk ayah jauh lebih indah dan layak disurga sana, cinta manusia hanya sebatas umur, sedangkan cinta Tuhan akan mematri selamanya.
    Ayah abang,selalu bahagia disana,abadi bersama bintang di langit luas :')

    BalasHapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  8. Inspirasi banget,,
    Semoga smua keinginan orang tua dan cita" kluarga Widjaya tercapai ya kak,,

    Aku tau rasanya kehilangan, bedanya aku kehilangan ibu,, :')
    Keep smile :)

    BalasHapus
  9. tante ria bangga punya kak indra :)
    kak arya juga bangga punya kakak seperti bang indra :) apalagi ayah bang indra,bangga banget punya anak bang indra . imagindration apalagi,punya sosok motivator kayak bang indra. tegar-kuat banget,proud of you ☻

    BalasHapus
  10. Bener2 terharuuu T.T
    I know how it felt..senasib ...

    BalasHapus
  11. Semangat kuliah dan cepet lulus kak, biar Mr. widjaya tambah bangga sama kamu kak :)

    BalasHapus
  12. Semangat kuliah dan cepet lulus kak, biar Mr. widjaya tambah bangga sama kamu kak :)

    BalasHapus
  13. ini asli mengharukan banget, semoga Ayahnya bangga disana ya.. aamiin

    BalasHapus
  14. ohmygoddd nangis aku baca ini :"") semoga mr.widjaya baca surat mu ini darisana ya ndra :")

    BalasHapus
  15. nangis aku bacanya :"") semoga Mr.Widjaya baca postinganmu ini darisana ya bang, amin :")

    BalasHapus
  16. sadaaap , beneran bikin idung meler gara-gara nangis baca ini . :') cemungudh cemungudh ea yak bang . :') *langsung ke makam papa* :')

    BalasHapus
  17. Sukses banggain keluarga dan jadi kepala keluarga ya, Bos! :')

    BalasHapus
  18. aseeli banjir air mataaa...ada byk bgt ketulusan dr stp huruf di balasan surat mu mas.. semangat!hwaiting!

    BalasHapus
  19. aseeli banjir air mataaa...ada byk bgt ketulusan dr stp huruf di balasan surat mu mas.. semangat!hwaiting!

    BalasHapus
  20. Great mas! Aku benar2 terhura.. :'(
    Semangat ya mas buat kuliahnya..!
    Jgn jd mahasisa terus!
    Ganbatte mas!!

    BalasHapus
  21. @utharieshawty21 Oktober 2012 23.58

    Subahanallah... Mas indra emang luar biasa..
    Tetep semangat ya mas.. Semoga mas indra dan keluarga bisa ketemu lagi dgn mr.widjaya di surganya ALLAH yg kekal.. Amin.. :-)

    BalasHapus
  22. Asli mewek bacanya...
    I believe that your father very proud of you...
    :)

    BalasHapus
  23. membagakan harus selama-lamanya kan ndra? Dunia akhirat..
    Semangaaaat! :)

    BalasHapus
  24. membanggakan harus selama-lamanya kan ndra? Dunia akhirat.. Jadi anak sholih..
    Semangaaaat! :)

    BalasHapus
  25. Ya allah sedihnya balasanmu kak... Semangattt ya kak!! Salam buat ibu nya yg cantik itu:)

    BalasHapus
  26. Aakkk indra! Kau bikin saya nangis sampe beler Щ(º̩̩´Дº̩̩̀щ)

    BalasHapus
  27. KAU BOLEH GAGAL JADI IDOL, TAPI GAK BOLEH GAGAL MENJADI KEPALA KELUARGA!

    BalasHapus
  28. Seketika nangis ya:""""" Mr.Widjaya bangga punya anak kyk lo kak :')

    BalasHapus
  29. sedih. . inilah orang tua yang selalu memberikan yg terbaik buat anaknya

    BalasHapus
  30. Semoga Alm.ibu saya juga bahagia di Surga sana :')

    BalasHapus
  31. Pas baca suratnya langsung menetes deras airmata.., jadi kangenn sm papa yg di surga... :''')

    BalasHapus
  32. Ayahmu pasti bangga punya anak sepertimu, kak indra ! :')

    BalasHapus
  33. baca suratnya sampai engga kerasa air mata jatuh, dan hal positif yg aku dapat dari surat kakak ini, jangan pernah mensiasiakan waktu :)

    BalasHapus
  34. semangat bang! keep moving forward jadiin papanya bang indra salah satu alasan bang indra buat berhasil :))

    BalasHapus
  35. postnya sedih sekaaaali mas, sampai-sampai nangis bacanya. Semangat yah jadi kepala keluarga. you can do it! salam buat tante sama mas ari

    BalasHapus
  36. Tetep selalu doain ayah yaa.
    Walaupun ayah tak ada dalam nyata nmun dia dkat dlm hati :')

    BalasHapus
  37. i proud of you kak Indra Widjaya :)
    aku ganti nama belakang pake 'Widjaya' boleh gak kak ? :D

    BalasHapus
  38. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  39. Jadi nangis lagi, senasib.
    Haha :'D

    BalasHapus
  40. nggak nyadar ternyata air mata ku keluar begitu baca balasan surat kak indra buat ayah nya. semangat kak Indra!!

    BalasHapus
  41. Pas kemaren jalan - jalan ke toko buku.. sempet megang buku ini... sekarang secara gak sengaja juga nyasar ke blog penulisnya.. kayaknya emang mesti baca deh....

    salam kenal!!!

    BalasHapus
  42. berhasil membuat saya menangis :')

    BalasHapus
  43. Bogor dibilang kece, Bandung juga, tapi kenapa Bekasi dibilang jomblo.. HAH!! :)))

    BalasHapus
  44. @kristi_sianipar say : Temen kuuu ituuuuuuuuuuuuuu!!!
    namanya @witaandini paling depaannn .. kampuuung dia... pertama kali ketemu indra dia loncat2...
    adek nya namanya @HestyHZ..

    BalasHapus
  45. bang indra surat balasan buat Ayah bikin mewek, sedih bnget :'(

    BalasHapus
  46. bang indra surat balasan buat Ayah bikin mewek, sedih bnget :'(

    BalasHapus
  47. bang indra surat balasan buat Ayah bikin mewek, sedih bnget :'(

    BalasHapus
  48. thank you so much for being me realize that, a father is true inspiration
    my tears are falling down, i can't say anything. keep your head up, and keep moving forward

    BalasHapus
  49. sebuah kisah curhatan panjang yang tersistematis lengkap dengan fotonya. salang kenal :D

    www.gugusmile.blogspot.com

    BalasHapus
  50. Baru nemu ini blog dan ..
    Wah, mas indra :(

    I believe that your father will be proud of you. Sungguh.

    BalasHapus
  51. bang, kita senasib.
    dan apa yang terjadi sama lo ini, menginspirasi banget buat gue.

    thanks a lot, for your posting.

    semangat bang, semangat !

    BalasHapus
  52. inovatif bnget dah...
    nice info bro..

    BalasHapus
  53. mantab gan sukses selalu ya salam kenal dari outbound malang

    BalasHapus
  54. balasannya kok sedih gitu ya tapi selalu tetap semangat ya untuk melanjutkan cita2 ayah kamu

    BalasHapus
  55. komentar mainstreamku, iya aku menangis.. you're incredible son with a wise dad

    BalasHapus
  56. Semangat kawan..untuk mencapai puncak tertinggi, kita harus melewati titik terendah agar kita mengerti..

    BalasHapus
  57. Halo, bang. Nggak sengaja nemu post ini. Tulisannya "ngena" bikin gue jadi agak melow, dan semakin tahu bahwa menulis nggak cuma bisa menyampaikan sebuah pesan, tapi bisa membuat seseorang bisa selalu dikenang dan dirindukan. (oke bahasa gue agak random ya..). Sukses buat karirnya bang.

    BalasHapus

Popular Posts

CONTACT ME!

Nama

Email *

Pesan *