Banjarmasin Again!

21.48

Kali pertama saya ke Banjarmasin pada tahun 2002, Ian Kasela masih belum di-endorse kacamata Oakley. Dia masih langganan kacamata renang.

Sekarang, saya udah balik ke Malang. Lima tahun menetap di Banjarmasin lumayan memberikan cerita untuk hidup saya. Saya tumbuh di sana. Dan beberapa kali, di dalam tidur, saya sering bermimpi mengunjungi lagi ibukota Kalimantan Selatan itu. Saya sering mimpi main-main ke SD Kartika VI-6, SMPN 6, SMAN 7, dan rumah-rumah yang pernah saya tinggali di Banjarmasin. Ya, rindu sampai terbawa mimpi adalah unyu.


Di saat rindu-rindu saya terhadap Banjarmasin sedang tinggi-tingginya, Ibu memberikan kabar bagus.


"Nak, Ibu ada acara sama ibu-ibu Akpol angkatan Ayah di Banjarmasin. Tanggal 13 sampai 18. Ikut, nggak?"

Tanpa berkata apa-apa, saya mengangguk.
Mengetahui kabar saya akan ke Banjarmasin, SMAN 7 a.k.a. Smaven mengontak saya via email. Kebetulan, tanggal 15 Maret mereka akan mengadakan HUT Smaven. Mumpung ke sana juga dalam rangka santai-santai, saya pun mengiyakan ajakan untuk mengisi acara mereka. Lumayan, jalan-jalan berjajan.


Banjarmasin, I'm coming!




,,,,,,

Ketika mendarat di Banjarmasin, telinga saya langsung peka mendengar kembali logat dan bahasa Banjar. Percayalah, kawan, lima tahun tinggal di Banjarmasin cukup bisa membuatmu mengerti bahasa Banjar tanpa harus punya darah Banjarmasin. Saya dan Ibu pun hanya bisa saling lempar senyum.



Hari pertama di Banjarmasin saya jalani sesuai dengan perintah Ibu.



"Pokoknya kamu hari pertama ini nurut Ibu, ya. Ini rombongannya Ibu mau belanja dulu ke Martapura. Besok kamu baru Ibu pinjemin mobil punya temen Ibu."



Oke, Bu. Oke.



Berhubung nggak mau dibuang Ibu di Jembatan Barito, saya manut dulu. Jadilah hari pertama saya habiskan bersama ibu-ibu Bhayangkari angkatan 86 dengan dua bus polisi lengkap dengan kawalan sirine. Berasa mau nyapres.



,,,,,,

Keesokan harinya, petualangan dimulai. Ibu udah minjemin saya mobil untuk muter-muter Banjarmasin selama beberapa hari, sementara dia udah punya agenda sendiri bersama rombongannya.


Berangkat!



Misi pertama saya di Banjarmasin adalah menjelajahi tempat-tempat yang selama ini nongol di mimpi saya: rumah-rumah dan sekolah-sekolah.

Di Banjarmasin dulu, almarhum Ayah nggak cuma tugas di satu kantor. Dia sempat menjabat sebagai Kapolres Barabai dan Tanah Laut (yang letaknya beberapa jam dari Banjarmasin) sebelum akhirnya menjadi Wakapoltabes Banjarmasin. Jadi, rumah saya di Banjarmasin juga pindah-pindah.

Rumah pertama keluarga saya terletak di Asrama Polisi Bina Brata. Rupanya rumah ini sudah tidak berpenghuni, dan satu-satunya tulisan yang terpampang besar di salah satu tembok kayunya adalah:


Burit = Pantat.

Entah apa maksud dari orang yang memilox tembok mantan rumah saya ini dengan tulisan Burit FC (terjemahan: Pantat Football Club). Pikiran pertama saya, Burit FC adalah sebuah klub futsal yang paling ditakuti di Banjarmasin.


Puas ngeliatin rumah Burit FC, saya beralih menuju rumah-rumah lain yang pernah saya tinggali.
Sepanjang perjalanan, saya sempat menyaksikan dan merasakan sendiri proyek flyover pertama di Banjarmasin yang luar biasa sekali bikin macetnya. Iya, tujuh tahun berlalu, Banjarmasin tambah macet.


Lepas dari kemacetan, waktu ngelewatin daerah Kuripan, saya senyum-senyum sendiri ngeliatin salah satu warnet yang dulu menjadi tempat nginep saya kalo weekend dengan alibi ngerjain tugas di rumah temen. Salahkan Ragnarok Online server Chaos saat itu.



Masuk ke daerah Veteran, dahi saya mengernyit karena melihat sebuah bangunan kampus UNLAM Fakultas Kedokteran di salah satu area yang dulunya saya tahu adalah sebuah lahan kosong. Semakin jalan terus, saya melewati gang SMP saya, SMPN 6. Kepengin rasanya saya masuk buat ngelepas rindu, tapi sayang, hari udah gelap. Denger-denger, dua orang bapak satpam favorit saya udah meninggal dunia. Saya nggak mau disambut mereka.



Sepanjang lewat jalan Veteran, saya nggak berhenti toleh kiri-kanan buat ngerekam keadaan. Ngebandingin situasi sekarang sama yang dulu. Tembok depan Gramedia Veteran yang menjadi tongkrongan favorit saya udah dibongkar. Sekarang halaman Gramed-nya terkesan lebih lapang. Di Gramed inilah saya jadi suka membaca. Legend.



Dalam waktu sehari, saya bisa khatam ngelepas rindu sama semua rumah-rumah dan sekolah-sekolah yang penuh kenangan itu.



,,,,,,

Hari ketiga. Show time. Saya akhirnya bisa masuk kembali ke Smaven, sekolah yang pernah menampung saya selama satu semester sebelum saya pindah ke SMAN 1 Malang.



Wah, ada spanduknya.

Smaven digoyang.
Acara Smaven kali ini juga ngedatengin Babe Cabita, Fico, dan Rizki dari Stand Up Comedy Indonesia. Kami jadi kenalan. Pertemuan kami rupanya nggak sampai di situ aja. Besoknya, panitia ngajakin kami jalan-jalan.


,,,,,,

Pagi-pagi buta, saya udah sampai di hotel tempat Babe-Fico-Rizky nginep. Panitia udah standby di lobi.



"Mau ke mana kita?" tanya saya kepada Alma, salah satu panitia yang sering digodain Babe-Fico-Rizki.



"Pulau Kembang, Kak," jawab Alma sambil terkantuk-kantuk. "Tau?"



"Pulau Kembang? Tau, dong. Pernah ke sana sekali. Pulau yang banyak monyet, kan? Oke, deh. Sekalian nyari betina buat Babe-Fico-Rizky, deh."



Alma tertawa. Baru mau saya godain, tapi saya inget pacar. Nggak jadi, deh. Semoga kamu baca, ya, Din.



Babe adalah orang pertama yang turun ke lobi, disusul Rizky beberapa menit kemudian. Muka mereka berdua masih kusut. Kami semua sepertinya sama-sama kurang tidur selepas acara semalam.



"Lho, mana Fico?" tanya Babe dengan muka bantal.



"Tau, tuh, Be. Kagak mau dibangunin," jawab Rizki dengan muka guling. "Ayo, Ndra, Be, bantu gue bangunin dia."



Kami bertiga pun naik ke kamar Fico.



Bener aja. Fico lagi tengkurap tanpa beban. Errr, maksud saya, tengkurap membebani kasur. Dan untuk kali pertama, saya melihat Fico tanpa memakai baju. Silakan dibayangkan sendiri.



"Errrr, kalian duluan aja, deh," gerutu Fico, masih sambil tengkurap.



"Eh, enak aja. Ini langsung check out! Kau mau ditinggal di sini? Pulang berenang aja ke Jakarta sana," sewot Babe sambil ngebuka selimut Fico.



"ARGH. Ehm. Iye, Be! IYE!"



Fico bangkit. Karena mungkin takut disikut Fico, Babe duduk mengamankan nyawanya, "Cepetan, lah. Sudah lapar aku ini," tambahnya.


Misi membujuk Fico akhirnya berhasil. Kami pun cabut dari hotel.

Belum ada yang mandi. Dan kami bukan CJR.
Naik klotok. Itu Alma di tengah.

Fico dengan dandanan 'Muzdalifah campur Nassar'.

Rizki kayaknya lebih sayang ke monyet-monyet ini daripada adik kandungnya, Fico.
Babe dalam acara Tali Kasih.
Untuk video-video perjalanannya bisa kalian lihat lengkap di Instagram saya: @indrawidjaya. Ada video modusnya Fico juga. Penasaran? Tengoklah.


Setelah naik klotok, main ke Pulau Kembang, dan makan soto Bang Amat, saya dan rombongan Babe-Fico-Rizki berpisah. Mereka langsung terbang ke Jakarta, sementara saya masih punya beberapa hari untuk menikmati Banjarmasin.



,,,,,,

Enam hari bolang di Banjarmasin nggak bikin saya puas. Rasanya pengin balik lagi suatu saat. Semoga ada alasan lagi buat kembali ke kota itu. Amin.

Dan semoga kalau saya ke situ lagi, flyover-nya udah jadi. Amin lagi.

,,,,,,

Terima Kasih Sudah Membaca!

55 Komentar

  1. bang, ntar malem derby manchester, gmn prediksi lo ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. BACA DULU, WOI!

      Errr, dua kosong, lah. #DiresponJuga

      Hapus
  2. Wah, ada CJR. Bastiannya kembar jadi 3 pula. Tapi Bastian bukannya udah keluar, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu ceritanya waktu masih jadi Coboy Junior gitu....

      Hapus
  3. Sebelahan sama baju merah ndut itu malah jadi kayak mau tiup lilin angka 01 bang

    BalasHapus
  4. pacar lo panggilannya 'Din' bang? jangan2 "udin" ya nama panjangnya? wkwk :v
    btw, seru juga kayaknya, kakak saya ada yang tinggal di sana juga tuh, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, Wahyu. Gue inget. Blog post lo dibaca Dinda, loh. DINDA. BUKAN UDIN. Kalo nggak banyak typo dan lebih rapi, lo bisa menang padahal. Salam sama si Amat, ya. =))

      Hapus
    2. woooo, nggak bilang lo bang, gue nulis sambil nangis2 gara2 inget mantan pertama #akurapopo
      tapi gak apa lah bang kalah, cari pengalaman di dunia menulis jadilah, hahaha :'v *nangis di bawah jemuran mantan*

      Hapus
  5. Jalan-jalan tapi tetep dong pakaiannya jersey MU \o/

    Ditunggu postingan-postingan berikutnya.

    BalasHapus
  6. Banjarmasin di kalimantan selatan tohh... kirain di jawa tengah .-.

    BalasHapus
  7. kenapa burit fc? kok nggak silit fc?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buru-buru, nggak, Mas? Kalo nggak buru-buru, saya tanyain dulu sama yang bikin tulisannya.

      Hapus
    2. aku masih smp-_-, gak deh pasti wis almarhum.

      Hapus
  8. GUE BINGUNG MAU COMMENT APA......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senyum di kolom komen ini aja udah bagus. *benerin rambutnya*

      Hapus
    2. Halah rambut mau dibenerin kaya apaan juga tetep begitu, Ndra. Btw gue ketawa sih pas lo ngeliat fico topless. and to be honest......gue lgsg bayangin! muahaha xD

      Hapus
  9. Hmmmmm.... *gelisah mikir pacar aku baca postingan ini apa enggak* :( wkwkwk
    Dan sejak kapan manggilnya Mas... Ehehehe :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, iya. Orang Banjar pake 'Kak', ya. Lupa. Udah diganti. :P

      Hapus
  10. Baca comments nya uda bikin ngakak Bang, btw aku lagi ngomongin Abang sama Ucinn, awas, keselek yak. Langgeng sama Dinda.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baca blog post-nya.... :( Oh, tadi yang nelepon rame-rame sama Ucin, ya? Buru-burulah undang ke Padang~

      Yuhu~

      Hapus
    2. Udah kok Bang, udah. Hehe bukan bang, aku di Jambi kebetulan lagi bbman sama Ucin. Enaknya Ucin bisa nelfon Abang :') aku ngirim email ke abang aja jarang dibales :')) Dinda mirip sama Ibu bang, idungnya.

      Hapus
    3. Sama bgt ceritanya sama gue bang... Gue tinggal 5 tahun di Probolinggo ga bisa Ngilangin kenangan selama Disana.. Kalau Ke Malang tiap hari minggu Dan berasa Anak Gaul bgt Kalau udah Ke Malang hahaha miss :")

      Hapus
  11. kena bebulik pulang lah ndra:")

    BalasHapus
  12. Mas, pacarmu adik kelasnya masku di uner, tapi ngga pernah noleh masku katanya wkwk.

    BalasHapus
  13. Wiiiih tau kalian ke pulau kembang, aku susulin kemarin kak :(

    BalasHapus
  14. Itu yang foto di atas klotok, ada Alma, namanya siapa bang?

    BalasHapus
  15. Tadi di group bbm, si ucin nyampein salam dari mas indra buat semua katanya, dan semua senang. Peluk cium dari semua arek-arek imejindresyen di grup mas!!! :* ({})

    BalasHapus
  16. suka bang :D
    salam dari pens mu yang sama-sama pens MU di Solo~
    main ke Solo bisa kali bang XD

    BalasHapus
  17. Pas tau ente berhubungan sama ka dinda..........ane langsung mimpiin ente bang :')

    BalasHapus
  18. Mase, kapan posting soal hubungan barunya dengan DINDA?

    BalasHapus
  19. betah ya 1 minggu di banjarmasin...aku 1 hari aja uda pusing disana. uda panas macet trus sumpek pula --;
    btw waktu di bjm ada mampir ke Duta Mall ya?hari jumat tanggal 14 (kalo ga salah)..soalnya ada ngeliat orang rambutnya persis haha,ternyata mukanya ga beda jauh ya sama yg di cover buku :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha begitulah banjarmasin tempat ulun :))

      Hapus
  20. Duh... *patah hati* bang indra udah punya pacar :'(

    BalasHapus
  21. bang mulai kemarin tepatnya jam 11 an gitu dan saat itu listrik padam suasana kamar ucin mendadak mencekam dan suhu kamar ucin semakin terasa panas, saat itulah gue mengikrarkan diri untuk menjadi anggota imagindration setelah mendengar suara lo di telpon. iya yang malam kemarin nelpon rame rame sama ucin. dan setelah percakapan di telpon itu selesai, suasana yg tadinya mencekam berubah menjadi terang benderang seperti yang kita rasakan saat ini dan suhu kamar ucin yg tadinya panas mendadak sejuk. dan saat itulah gue sadar listriknya sudah menyala.

    BalasHapus
  22. xerita nya bang fico , iqbal yah ka indra ? haha

    BalasHapus
  23. Jam 2 pagi baca ini ketawa2 sendirian...

    Tp pas baca yg ini...
    "Alma tertawa. Baru mau saya godain, tapi
    saya inget pacar. Nggak jadi, deh. Semoga
    kamu baca, ya, Din"
    berasa ada yg patah2 gitchuh (?)

    BalasHapus
  24. itu yang milok Burit FC, motivasinya apa banget dah..

    aija.. Mudahan pian mun sudah kawin berumah disini lah. amin.. :)

    BalasHapus
  25. halo bang, ulun semalam kada sawat betamuan pian haur jualan di stand, jadi nitip kawan ulun TTD pian di buku Tulang Rusuk Susu-nya hhe

    BalasHapus
  26. BURIT FC -__-
    Asik ya, kalo pas kecil pindah-pinndah, jadi tahu banyak latar belakang dan budaya. Lanjutkan postingan berikutnya, Ndra.

    BalasHapus
  27. Weseeeh untung aja inget pacar, ya, bang. Coba kalo nggak... yaa. nggak papa sih.

    BalasHapus
  28. loh kok saya kudet gini ._. mas indra punya pacar sejak jaman kapan ya?

    BalasHapus
  29. bingung mau komen apa? btw saya udh baca buku ke duanya. Baru ada waktu. kakak-kakak kls 12 pda UN jadi sekolahnya cuma setengah hari.. nah kesempatan bagus buat baca buku bagus :D

    BalasHapus
  30. Masih ingat ga bang pas nulis ini? Katanya semoga ada alsan utk bisa k bjm lagi. Dan akhirnya skrg bner2 ada alasan utk k bjm, adeknya dapat tugas di bjm, brrti bakalan sering k bjm donk, heheee....

    BalasHapus
  31. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1sUU8dl | www.Agensbocasino.com | http://goo.gl/OraDLz | http://www.informasiberita.info | http://goo.gl/RkuB4G | http://clayton88.blogspot.com | http://goo.gl/8rM20b | http://Bandarbola138.com | http://goo.gl/5dAkJO

    Kumpulan Berita Menarik
    Berita Menarik
    Artikel Aneh Unik
    Berita Lucu
    Artikel Misteri Dunia
    Blog Dofollow
    Tips Menarik

    Prediksi Bola
    Kumpulan Berita Terkini
    BlogWalking
    Info Travel
    Jadwal Bola
    Berita Unik
    Kuliner
    Tukar Link

    Kumpulan Agen Casino Online
    Situs Bola
    Agen Tangkas
    Agen Bola
    Agen Casino
    Agen Poker
    Agen Togel
    Bandar Bola

    BalasHapus
  32. Assalamu Alaikum wr-wb, perkenalkan nama saya ibu Sri Rahayu asal Surakarta, saya ingin mempublikasikan KISAH KESUKSESAN saya menjadi seorang PNS. saya ingin berbagi kesuksesan keseluruh pegawai honorer di instansi pemerintahan manapun, saya mengabdikan diri sebagai guru disebuah desa terpencil di daerah surakarta, dan disini daerah tempat mengajar hanya dialiri listrik tenaga surya, saya melakukan ini demi kepentingan anak murid saya yang ingin menggapai cita-cita, Sudah 9 tahun saya jadi tenaga honor belum diangkat jadi PNS Bahkan saya sudah 4 kali mengikuti ujian, dan membayar 70 jt namun hailnya nol uang pun tidak kembali bahkan saya sempat putus asah, pada suatu hari sekolah tempat saya mengajar mendapat tamu istimewa dari salah seorang pejabat tinggi dari kantor BKN pusat Jl. Letjen Sutoyo No. 12 Jakarta Timur karena saya sendiri mendapat penghargaan pengawai honorer teladan, disinilah awal perkenalan saya dengan beliau, dan secara kebetulan beliau menitipkan nomor hp pribadinya 0853-1144-2258 atas nama Drs Muh Tauhid SH.MSI beliaulah yang selama ini membantu perjalanan karir saya menjadi PEGAWAI NEGERI SIPIL, alhamdulillah berkat bantuan bapak Drs Muh Tauhid SH.MSI SK saya dan 2 teman saya tahun ini sudah keluar, bagi anda yang ingin seperti saya silahkan hubungi bapak Drs Muh Tauhid SH.MSI, siapa tau beliau bisa membantu anda

    BalasHapus
  33. terkadang saya juga merasakan kebahagiaan untuk refresing ke daerah daerah terpencil di luar jakarta, bandung atau jawa, namun saya seringkali merasa sedih mengapa jauh sekali perpedaan perkembangan setiap kota , sehingga saya menjadi bersedih ... dan saya bersyukur ternyata hidup ini beragam bervariasi ....

    BalasHapus

Popular Posts

CONTACT ME!

Nama

Email *

Pesan *