Idola?

14.57

Tenang, judul post kali ini sama sekali tidak ada hubungannya dengan acara keramat itu.


Saatnya move on ke acara sebelah.

Sudahi perjalanan dua lembar golden ticket ini.

*ngebentuk tangan huruf X*


....

*hapus air mata*


,,,,,,

Siapa idola kalian?


Silakan jawab sendiri di dalam hati. Setiap orang tentu punya idola masing-masing.

Tapi, gimana kalo saya nanya:

Bagaimana cara kalian mengidolakan idola kalian?


"Gue, sih, tipe orang yang nggak mau terlalu kenal dan dekat sama idola gue. Takut hilang geregetnya," kata saya sambil menyenderkan kepala di kursi depan mobil Avanza hitam.


Di sebelah saya, duduk seorang cowok tegap bernama Ugi, seorang teman baru yang kebetulan bekerja di Gagas-Bukune.

"Iya, sih. Gue setuju," sahut Ugi sambil tetap fokus nyetir. "Idola lo siapa?"

"Idola bidang apa dulu, nih?"

"Bidang penulisan, lah, bego. Kita, kan, dalam keadaan lagi mau talkshow."

"Oh, iya. Radit, Raditya Dika," jawab saya, cepat. "Dia yang ngedorong gue secara nggak langsung buat bikin blog dan nulis-nulis sampai sekarang. Dulu, waktu SMA, gue sering ngalamin saat-saat lagi baca buku dia, gue taruh dulu bukunya buat ngakak bentar, terus lanjut baca lagi."


Iya, ini orangnya.

"Berarti Radit emang influence lo banget, ya." Ugi manggut-manggut. "Selain dia, siapa lagi?"

"Kalo yang 'sejenis' Radit, gue di Twitter ngefans banget sama SPBU. Mainstream abis gue, ya? Tapi mau gimana lagi? Wong pemrakarsa orang-orang asyik di Twitter emang mereka duluan."


Saya membuang beberapa menit waktu di dalam hidup ini untuk menggabungkan kedua foto di atas.

"SPBU? Oh, trio Alitt-Arief-Bena, ya. Emang kocak, sih, bertiga itu. Tapi, bukannya blog lo ditemuin sama Alitt, ya?"

"Yap," jawab saya sambil menaikkan bahu. "Bayangin, blog gue bisa ditemuin oleh salah satu orang yang gue gemari karyanya. Dan sekarang kami bisa kenal baik. Alitt pernah nginep beberapa hari di rumah gue di Malang waktu dia lagi ada acara. Pas Lebaran, dia malah nelepon Nyokap gue. Udah kayak sodara, malah."


Ugi manggut-manggut.

"Kalo Arief..., gue pertama kali ketemu pas dia lagi talkshow pertama kali di Malang. Kebetulan gue dibarengin sama dia ngisi acaranya. Kalo Bena..., gue ketemunya waktu SPBU ke Malang. Mereka gue ajak keliling kota gitu. Kebetulan nyokapnya Bena orang Banjarmasin, dan gue kebetulan pernah tinggal di Banjarmasin, jadinya ngomong bahasa-bahasa Banjar, deh," jelas saya. "Intinya, akhirnya gue jadi kenal sama mereka semua."

Mendengar penjelasan saya, Ugi mengernyit, "Bukannya tadi lo bilang sendiri kalo lo nggak mau terlalu kenal dekat sama idola lo?"

"Itu dia, Gi. Sekarang gue sama mereka jadi temen, dan gereget ngefansnya itu udah nggak kayak dulu lagi. Jelas, gue masih ngefans sama mereka. Tapi..., udah beda aja gitu rasanya."

"Iya, sih. Gue setuju," kata Ugi dengan kata-kata dan nada yang sama untuk kedua kalinya. "Lah, kalo sama Radit?"

"Nah, kalo sama Radit, gue kepengin tetep kayak dulu."

"Kayak dulu? Maksudnya? Lo nggak pernah ketemu Radit?"

"Pernah, kok. Tapi sebatas dateng ke talkshow-talkshow-nya di Malang."

"Cuma gitu-gitu doang? Nggak ngobrol?"

"Nggak. Cuma minta foto. Muehehehe."

Kepada Ugi, saya mengutarakan pikiran yang selama ini saya tanamkan di otak. Dalam hal ini, mengidolakan seseorang... seperti Raditya Dika.

Maaf, Abang Radit. Abang harus dijadiin kambing hitam. Udah biasa dijadiin kambing, kan? Oke.

Bagi saya, mengidolakan seseorang itu perlu jarak. Jarak yang bisa menciptakan rasa penasaran. Selama ada batas jarak antara seorang fans dan idola, rasa penasaran itu akan selalu ada.

Saya nggak pernah maksa minta folbek Twitter atau Instagram Radit sampai kudu dinomerin sampai tujuh ratus. Ngeritwit dan ketawa-ketawa tiap ngebaca twit atau Instagram post-nya aja rasanya udah cukup.

Di Path, ketika Mbak Windy Ariestanty nge-tag Radit saat mereka sedang kumpul-kumpul, saya cukup nge-laugh post itu. And i'ts enough.

Setiap ada talkshow Radit di Malang, saya selalu berusaha untuk datang. Duduk sebagai peserta, menyerap ilmu-ilmu selipan yang diberikan, ketawa karena punchline-punchline dan kelakuannya, minta tanda tangan, minta foto bareng, dan lain-lain, tidak membuat saya merasa bosan. Malah, dengan begitu, saya jadi merasa memberikan support ke orang yang menjadi inspirasi saya.


"Iya, sih. Gue setuju," ucap Ugi dengan kata-kata dan nada yang sama untuk kesekian kalinya. Sekali lagi dia bilang begitu, saya bakal ngasih dia buku Tulang Rusuk Susu berhiaskan pita biru muda.

"Harus ada rasa penasaran ke idola yang bisa ngikat gitu, ya, Ndra," lanjut Ugi.

"Yap," jawab saya. "Itu menurut gue, loh, ya. Kalo yang lain nyikapinnya beda, itu hak mereka."

"Iya. Emang tiap orang beda-beda." Ugi menaikkan kedua alisnya. "Gue punya kenalan anak JKT48. Dia sering ngeluh gitu kalo ada fans-fans dia yang ngikutin ampe ke rumah. Bahkan, kalo mereka tau dia punya temen cowok yang keliatan deket dikit aja, bakal diteror-teror gitu."

"Wih, ampe segitunya, ya, Gi. Emang gitu, kali. Fans-fans JKT48 emang banyak yang ekstrim. Tapi nggak semuanya gitu," kata saya sambil diam-diam ngehapusin koleksi selfie Nabilah di galeri HP.

"Iya. Kalo udah ngefans fanatik banget, kita mau sesewot apa pun, mereka nggak akan peduli. Tapi, kadang-kadang, orang-orang kayak gitu justru yang bikin seru kalo ada acara. Rame."


"Iya, sih. Setuju gue," kata sayayang tanpa sadar meniru nada Ugi.

Ugi tertawa kecil seraya memacu mobil lebih cepat. Kami sudah diburu waktu. Perjalanan Jakarta-Depok baru kami lalui setengah, dan ada talkshow di Depok Town Square yang menunggu.

,,,,,,

Obrolan saya dan Ugi ini mungkin bisa jadi sebuah cermin untuk kalian yang sedang membaca tulisan ini. Bagaimana kalian mengidolakan seseorang? Saya punya cara sendiri. Tentu kalian punya. Let me know in the comment section below. :)


,,,,,,

Terima Kasih Sudah Membaca!

33 Komentar

  1. wah keren bang indra. berari tour duokribo kemaren, tpur sama idol sendiri dong :D

    BalasHapus
  2. Aku punya idola banyak Bang, kamu salah satunya. Setuju sih sama kamu Bang, tapi kayaknya ga berlaku buat cewek. Cewek sllu over kalo ngfans sama orang bahkan sama sesuatu benda mati. Kebanyakan cewek sih, kalo aku ga hehe. Aku samaan kayak Kamu Bang, lebih respect ke karya orang yg diidolakan ;) eh iya, tumben postingan kali ini agak berbobot :p

    BalasHapus
  3. Gue punya banyak idola, Bang. Khususnya Harry Potter cast, Maudy Ayunda, sama lo. Ngefansnya ya gitu. Sekadar ritwit dan ngestalk aja. Kalo dibales mention, itu udah seneng banget. Terus juga paling dengerin lagu sama ngestalk media sosialnya. Mau ikut talkshow gabisa, rumahku jauh dari keramaian. :") kalo sampe ngefreak sih, ga juga. Masa iya aku ga rela mase pacaran sama mbak Dinda._.

    BalasHapus
  4. Gue malah sebaliknya. Berusaha ngga nganggep untuk dijadikan idola yang fanatik. Siapa tahu malah nanti bisa 'sejajar' :p

    BalasHapus
  5. lidah nya Alit... ga kuat bang

    BalasHapus
  6. lidah nya Alit... ga kuat bang

    BalasHapus
  7. Di musik, gue suka David Archuleta bang. Tau kan dia runner up American Idol. AIDOL!!!
    Gue belum pernah ketemu sih. Gue suka lah ngumpul-ngumpulin video-videonya, mulai MV, konser, sampai video blognya. Sering banget senyum-senyum, bahkan ketawa sendiri walaupun sebenarnya nggak ada yang lucu. Seneng aja gitu ngeliat sang idola. Namanya juga fans yekaan :D

    BalasHapus
  8. Talkshow pertama kita dari roadshow penuh tawa. Ah kangen. Take care, bow. _ugie

    BalasHapus
  9. kalo gak kenal (secara tidak langsung) mereka dari dulu.. mungkin sekarang saya sendiri gak punya blog pribadi, dan menelantarkan tulisan-tulisan hina yang terpendam.

    salam bubuhan anak banjar, siring, veteran.. hehe.

    BalasHapus
  10. "Iya,sih. Gue setuju bang." Tanpa sadar gue ngikutin apa yang baru gue baca :))

    BalasHapus
  11. Indra Widjaya. Salah satu idolaku. Haha aku suka sama penampilan ka indra sejak audisi idol dulu. Followers masih seribuan gitu, atau malah kurang ya aku lupa. Temen deket jg tau kalo aku ngefans sama kau, kak. Haha sampe ikutan sedih ngga lolos :( tapi aku sih diem aja. Ngga sering mention, cuma merhatiib perkembangan kakak aja. Seneng bgt di twitter kakak rame, seneng bacain blog kakak, seneng pas bikin buku. Seneng ngga nyangka bgt pas kakak talkshow idol gagal di bekasi. Itu pun aku cuma diem. Nggak bisa histeris kaya cewek cewek lain. Aku telat datengnya. Karena ada pembagian rapot uts di sekolah. Pergi ke sana pun masih pake seragam pramuka dan ngajak mama. Haha dan seneng bgt lagi bisa ketemu kakak untuk kedua kalinya. Pas talkshow tulang rusuk susu. Di tempat yg sama. Aku telat bgt pas itu. Udah seleaai acara. Itu pun aku lari larian kak di stasiun, di mega bekasi berharap masih bisa ketemu. Dan Alhamdulillaaah ketemu. Seneeng bgt bgt bgt! Dan beginilah aku, diem diem aja. Yang penting support kakak dan suka sama karya-karyanya
    Hufff panjang ya. Haha. Nggakpapa deh, sekadar buat ka indra tau aja :)

    BalasHapus
  12. Bener sekali ini, untuk idola ya... kita harus tetep menjaga rasa "greget"nya itu

    BalasHapus
  13. Idola sih ada, tapi ga begitu fanatiknya.... biasa aja... cuma dalam melakukan hal, kayak penulisan, gue selalu nginget-ngeinget tulisan mereka, belajar bagaimana membuat orang untuk tetap tertarik membaca.

    BalasHapus
  14. Aku menempatkan idola sebagai salah satu motivator buat aku, dulu berharap banget si idol bisa juga mensupport-balik ke fans, tapi kayaknya susah gitu,, jadi aku udah ngga telalu ngarep.. cukup mengetahui keberadaan mereka, kepo2 kegiatan mereka, apapun itu sekarang udah cukup bikin aku seneng.. tapii keberadaan mereka pun juga nggak bisa selamanya bisa dilacak oleh fans, kan? kesibukkan mereka pun sering kali tak memberikan waktu buat si Idol buat sekedar ngetweet atopun bales mention fans.. hidup jadi hampa, temlen sepi gegara idol nggak nongol,, sedih gitu. Dan seandainya si idol bener2 udah nggak ada waktu lagi buat fans, lha apa iya aku(sbg fans) mau sedih tiap hari?? nggak kan,, pasti ya kudu move on, karna pasti nggak selamanya si idol terus ada buat fans, harus mulai belajar hidup mandiri, alternatifnya ya cari idola baru Haha :D

    BalasHapus
  15. dan aku mengidolakanmu indra widjaya :*

    BalasHapus
  16. uhuk. sebagai admin fanbase jadi kesenggol nih hah becanda deng. tapi jujur aku baru ngeidolain seseorang sampe niat banget itu juga baru ke bang radit doang. gatau sih ini fanatik atau bukan, sampe aku jadi admin fanbasenya. cuma sebagai admin yang seharusnya paling deket sama artisnya pun aku gak berani ngeganggu privasi sang idola, karena itu hak sang idola yang harus aku hargai. aku udah cukup bersyukur bisa jadi admin dan bs ketemu dan ngobrol langsung sama beliau haha. dan pas ketemu aku cuma berani ngobrol-ngobrol dan becanda-canda secukupnya. setelah pisah, udah deh aku gak berani teror-teror atau hubungin idola tersebut. kemudian selanjutnya ya aku mengidolakan dia dengan cara aku dukung dan support semua karyanya lewat fanbase. *lah jadi curhat panjang hahaha

    BalasHapus
  17. kalau berbicara mengenai idola, idolaku banyak bang. Dan salah satunya itu kamu bang. hehe
    aku suka banget sama suaramu bang, dari pas audisi idol pertama aku udah kepoin twitter kamu, blog kamu, sama you tube kmu. suka ikut lucu-lucuan di musictuation dan akhirnya di ritwit. Itu seneng bgt, dan yg paling seneng itu mention aku yg kamu ritwit itu masuk ke buku "Idol Gagal". itu buku pertama yg aku beli loh bang, biasanya aku paling males beli buku kayak gitu, habis aku pikir setiap aku beli pasti cuma sekali dibaca trus udah kelar, mending minjem aja. hahah tapi kali ini ngga dong, ya cuma buku kamu itu... Pengen bgt ketemu bang indra langsung, maunya sih ke Malang langsung, sekalian jenguk kelmo. tapi belum dpt izin. Terus berkarya ya bang, aku tunggu karya-karyamu selanjutnya. :)

    BalasHapus
  18. Nah akuu,, iyaa benner bnget kata mas ind, aku idola bngt sm kmu mas, tpi gk hrus aja klihatan fanatik gitu, tpi dalam hati OMG snneng bngt waktu prtama ktemu di unhas...aku idolain kamu mas ind krn kamu lucu,baik,cakepp bingits ..kekwwk ..walau aku jrang mention, tpi aku tetp slalu stalk kok ..smoga ja mas ind gk bkalan sombong sm smua arek2 img ...sukses slaluu yahh kriboo !

    BalasHapus
  19. Hmmm... ngomongin soal gimana cara gue mengidolakan seseorang, hampir sama kayak kamu, mas. Kalo dari idola apa dulu, jelas soal komik manga sama illustrator. Gue pengen terus menikmati karya mereka, belajar menggunakannya sebagai referensi dan inspirasi, dan jadilah karya gue sendiri. Intinya, lebih ke motivasi buat jadi lebih baik dari mereka aja sih sebenernya. Gue selalu iri sama mereka yang begitu tajam megasah bakatnya. Dan gue suka dengan rasa "iri" gue tadi. Selama gue iri, motivasi gue buat lebih baik akan selalu ada. :))

    BalasHapus
  20. Aiih..bang indraa postingannya bagus ni bang,nyentuh.:D

    BalasHapus
  21. cukup dengan baca bukunya dan stalking blognya tiap malem minggu. cukup banget.

    BalasHapus
  22. Kalau aku sih kebalik bang :|
    Kalo aku mengidolakan seseorang, aku kepoin semuanya. Terus kalau udah dapat, cari cara buat komunikasi sama idolaku itu. Kalau misal udah bisa komunikasi, buat awal-awal, mungkin aku sering menghubungi idolaku. Nah kalau udah beberapa lama gitu, aku menghubungi idolaku kalau lagi kangen aja :\

    BalasHapus
  23. Kalo ngefans sama penulis, ya di usahain beli bukunya bang, terus ngeliat-ngeliat blognya kayak gini, kalo ngefansnya sama klub bola ya usahakan beli jersey GO haha, dan paling ga nyaksiin pertandingannya 1 kali hehe

    BalasHapus
  24. bang, ulun curiga banar pian yang melajari bang alit semalam nyambat bungul itu di twitter -___-

    BalasHapus
  25. Aku juga punya idola, idolanya itu mas Indra hehe. bener sih, kalo nge-idola-in itu seorang idola itu ngga perlu sampe yang 'segitunya' kayak yang mas Indra bilang tadi. Awalnya aku heboh banget pas pertama nge fans sama Mas Indra. Apalagi pas pertama kali ketemu di talkshow duo kribo Jogja, itu aku deg-deg an banget :D
    tapi habis itu sih biasa aja, walaupun berharap pengen ketemu lagi, dan selalu seneng aja gitu kalo liat mas Indra di twitter/upload foto di ig. hehe greget nya masih berasa gitu.

    Btw, komen aku panjang banget. maapin yak muehehehe

    BalasHapus
  26. dulu cuman sekedar fans, tapi sekarang udah punya banyak fans. gimana rasanya bang?

    BalasHapus

Popular Posts

CONTACT ME!

Nama

Email *

Pesan *